Review,  Traveling

Titik Temu Coffee Seminyak, Tempat Ngopi Asyik Sambil Kerja di Bali

Titik Temu Coffe Seminyak bisa jadi tempat alternatif buat kita nongkrong santai sambil menghabiskan waktu di Bali. Tapi siapa sangka, di Titik Temu Coffe Seminyak juga bisa jadi alternatif tempat ngopi asyik sambil kerja di Bali.

Bali memang destinasi paling pas buat kita liburan. Tapi, kali ini saya berkunjung ke Bali untuk menghadiri Asia Pasific Media Forum (APMF) 2018 di Nusa Dua selama tiga hari.

Saya sengaja melanjutkan tiga malam sesudah acara APMF untuk menyelesaikan tugas kantor, biar sekalian pulang dari sini hari senin pagi langsung masuk kantor.

Jangan tanya saya sama siapa!? Sendirian.

Karena saya menginap di sekitar kuta dan seminyak supaya banyak keramaian, sempet bingung nyari tempat ngopi yang bisa santai sambil bisa beresin kerjaan, karena sebelumnya saya gak pernah nyari kedai kopi daerah situ. Palingan ke tempat-tempat hiburan malam, beach club atau dinner.

Hasil browsing bro google. Akhirnya saya memutuskan untuk coba ke Titik Temu Coffe yang katanya lagi kekinian. Pikir saya, kalau tempatnya hanya asyik buat nongkrong, tapi gak asyik buat kerja, niat hati langsung angkat pantat cari tempat lain lagi.

Ternyata gak susah nyari lokasi Titik Temu Coffe Seminyak, lokasinya strategis banget, tepatnya seberang Seminyak square. Ada papan lokasi berukuran sederhana di depannya.

Nah, Kalau mau ke Titik Temu Coffe Seminyak bawa kendaraan sendiri, misalnya motor, bisa langsung parkir di pintu masuk, tapi “jangan di kunci setang ya mas..” kata securitynya begitu.

Kalau bawa kendaraan roda empat bisa parkir di Seminyak square, terus tinggal nyebrang. Tapi kalau mau bawa kendaraan yang rodanya lebih banyak lagi, saya gak tau parkirnya dimana, silahkan gunakan bantuan ask the audience.

Jarak dari pintu masuk kedalam sekitar gak sampe 10 meter, kita bakal langsung di sambut suasana halaman taman yang hijau.

Hampir gak kedengaran bising kendaraan dari jalanan sih. Karena mungkin kebetulan lagi gak ada Harley lewat atau iring-iringan plat RF-GHIJK. Jadinya kesan pertama saya ke tempat ini, asyik juga nih tempat.

Lalu masuk kedalam lagi untuk cari lokasi yang pewe, ada mbanya yang menyambut saya dengan ramah.
“Berapa orang mas?”.
Saya jawab “berdua mba, kalau mbanya gak keberatan..”.
Sengaja saya pancing guyonan receh, mau liat reaksi pelayanan disini. Dan ditanggepin juga lho guyonan receh saya tadi dengan guyonan receh juga. “Oh klo sekalian bertiga masnya keberatan gak? Saya panggilan temen-temen saya”. Lah, jadi keroyokan.. nanti yang ngelayanin siapa?! Bukannya kerja malah nanti main Ludo bareng.

Ternyata pelayannya juga asyik-asyik, komunikatif dan friendly. Jadi kesan kedua saya, jadi tambah asyik nih tempat.

Lanjut si mba-nya nawarin duduk di atas karena saya mau sambil ngerokok. Tapi sebelumnya kita order dulu di bawah, nanti diantar ke atas orderannya. Kita juga gak perlu khawatir kehabisan baterai laptop atau handphone, karena hampir disetiap sudut atau pilar tersedia colokan listrik.

Saya pesan ke barista buatin long black yang paling jagoan, dengan sedikit air dan tanpa gula. Biar terasa banget kopinya. Pikir saya, kalau long black jagoannya enak, baru ini namanya kedai kopi beneran.

Dan beneran enak kopinya. Saya sampe nambah. Lalu saya juga memperhatikan penduduk di sekitar tempat saya duduk, ada yang memesan ice hazelnut dan terkesan dengan rasanya. Ada juga menu non-coffee lho.

Selain kopinya yang enak. Yang membuat saya terkesan di Titik Temu Coffee Seminyak, disini memiliki konsep semi terbuka, di dominasi sentuhan kayu dan tanaman hijau, ditambah semilir angin, membuat saya merasa nyaman seperti berada di halaman rumah.

Ternyata saya gak sendirian yang sibuk ngerjain tugas di tengah suasana yang lagi asyik-asyiknya. Tampak beberapa anak muda juga dateng ke sini untuk melakukan hal yang sama dengan saya.

titik temu coffee seminyak lantai atas – derifadilah

Gak terasa sudah empat jam saya ketak-ketik di Titik Temu Coffe Seminyak. Karena mau sunsetan di La-Planca akhirnya saya bergegas.

titik temu coffee seminyak suasana sore hari – derifadilah

Kesan terakhir yang saya rasakan lengkap sudah, sekitar jam 4 sore ketika saya ingin bergegas, kebetulan hari Minggu. Ada performance solo akustik lho. Lengkap dengan efek Looper pedal. Yah, populernya kaya Abdul Idol gitu. Buat saya, solo performancenya keren.

Sejujurnya, saya gak pengen beranjak. Tapi ini sore terakhir saya di Bali dan belum sempat sunset-an. Mungkin jika ke Bali lagi, saya akan sempatkan ke Titik Temu Coffee Seminyak.

 

https://www.instagram.com/titiktemubali/

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.